Kampoong Hening : Jalan Menuju Kejernihan Hati

Bagaimana Caranya Sembuh Secara Lahir dan Batin?

Pernyataan sederhana secara langsung yang semua orang nantikan: YAH SAYA INGIN SEMBUH SECARA HOLISTIK, LAHIR - BATIN

1. ACCEPT

Langkah pertama adalah terima. Tiada bisa tembus semua obat diseluruh dunia, ketika kita menolak yang sudah terjadi. Sampaikan dengan pelan dalam bisikan kepada Allah saat bersujud disujud akhir sholat

“ Ya Allah.. Aku bersyukur atas segala kejadian yang aku alami.. Aku pasrahkan seluruh diri ini.. Aku yakin Kau pasti beri yang terbaik”

Lalu.. biarkan airmata penerimaan itu mengalir menyejukkan hati.

Terimalah kondisi sakit sebagai hal yang sudah terjadi dan diluar kontrol kita.

Fokuskan diri untuk hadir sepenuhnya :
1. Menjadi sehat kembali
2. Menjadi bahagia

2. MEANING & GRATEFUL

Dibalik Masalah Ada Hikmah dan Solusi

فَاِنَّ مَعَ الۡعُسۡرِ يُسۡرًا 

اِنَّ مَعَ الۡعُسۡرِ يُسۡرًا

“Karena sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan. Sesungguhnya sesudah kesulitan itu ada kemudahan.” 

(QS. Al Insyirah : 5-6)

Tulislah sebuah jurnal penyembuhan

Dear Allah,

Ya Allah.. Hari ini jurnal syukurku adalah mendengar suamiku tertawa terpingkal-pingkal dari kamar sebelah. aku merasa bahagia sekali. Padahal sebelumnya.. Tidak sebahagia ini. Bisa mendengar suara yang bikin bahagia.. Salah satu karunia terindahMu..

Langkah berikutnya, adalah menuliskan diary kesembuhan. Teknik menulis ini sangat membantu menurunkan stress dan membuat Anda menarik energi kesembuhan dengan semakin bersyukur. Tuliskan perkembangan, walau sangat sedikit, perkembangan baik, perkembangan suasana hati, kebaikan yang diberikan orang lain, atau hal apapun yang ditangkap dalam bentuk syukur

Menuliskan Jurnal Syukur

Meski dalam kondisi sakit, selalu ada saja sisi-sisi yang patut disyukuri. Dari kondisi kesehatan yang membaik, mendapat perhatian dari banyak orang, bertambahnya ilmu dan wawasan dan bisa bermesraan dengan Allah SWT serta banyak hal yang sangat patut disyukuri. Maka tuliskan dalam buku Jurnal Syukur

3. ME TIME

Lakukan Kegiatan Yang Menyenangkan sekaligus juga menyehatkan. Jangan melakukan kegiatan yang terlihat menyenangkan, tetapi justru menurunkan imun. Misalnya, menonton sosmed dengan berita-berita yang menyedihkan. Atau menonton film-film menegangkan atau sad ending.

Me time: Mindful Breathing

Kebiasaannya, susah tidur jelang malam ataupun terbangun jelang subuh dengan tubuh yang rasanya berat.

Maka mindful breathing dengan Tarik nafas 3 hitungan pelan dan melepas nafas dengan 3 hitungan pelan membantu diri ini sedikit lebih rileks mengajak si covid untuk lebih tenang.

Sisipkan kata “Allah” Ketika menarik nafas dan “alhamdulillah” Ketika melepaskan.


Selain merasakan tenang dan menjadi mudah tidur, mindful breathing memunculkan rasa syukur terbesar karena nafas yang diberikan Allah punya kekuatan luar biasa. Nafas adalah penghubung diri dengan dunia. Nafas membuat segala hal baik datang kepada kita. Bila ada rasa nyeri, relakanlah sakit itu ada. Nikmati rasa sakit itu sambil membayangkan dititik yang sakit itu perlahan-lahan terobati oleh nafas berlafaz Allah yang berhembus.

 

Me Time: Memanjakan Diri Dengan Disiplin Obat dan Asupan Penyembuh.

Meski mulut mungkin terasa pahit, gairah makan menurun namun kita perlu “memaksakan” diri untuk makan enak, mengkonsumsi multivitamin, madu dan probiotik. Anda bisa juga menghirup air didalam panci, dengan tetesan air kayu putih sehingga bisa membuat pernafasan Anda lega. Menggosok tubuh dengan minyak telon yang hangat dan harum juga bisa menenangkan hati.

4. TERKONEKSI DENGAN KELUARGA DAN SAHABAT

Minta Dukungan Kepada Orang Sekitar.

Mendapat Pelukan Hangat Dari Keluarga

Menyadari keberadaan orang lain adalah yang patut kita syukuri. Betapa sedihnya bila hidup sendirian tanpa kehadiran orang lain disekitar kita. Tidak bisa berbicara dengan siapapun. Tidak dapat mencurahkan emosi apapun. Atau mendapatkan reeaksi sentuhan yang nyata itu sangat berarti.

Ya Allah.. bisa dibelai, dipeluk, adalah hal yang sangat langka bagi yang terkena covid. Sehingga apabila ada kesempatan untuk mendapatkan pelukan ataupun usapan, sampaikan karena ini sangat berarti.

Bagaimana bila tertular..? Pikirkan saja bagaimana agar tak tertular tapi bisa memeluknya..

Mendapatkan Kiriman Obat dan Makanan

Memiliki teman-teman yang bertradisi mengirimkan obat ataupun makanan bagi teman yang sakit mengejutkan kami. Saat kami sakit, kiriman tak henti-hentinya berdatangan. Sungguh berarti dan memberikan kebahagiaan. Anda bisa juga menghirup air didalam panci, dengan tetesan air kayu putih sehingga bisa membuat pernafasan Anda lega. Menggosok tubuh dengan minyak telon yang hangat dan harum juga bisa menenangkan hati.

Mendapat ucapan dan doa

Mendapatkan ucapan doa, bertanya kabar adalah hal yang juga menenangkan. Kadang ada yang mengirimkan cerita lucu, kisah orang yang berhasil sembuh, ini juga sangat berarti.

5. BERCENGKRAMA DENGAN ALAM

  • Menghirup udara segar
  • Berjemur Matahari
  • Memanfaatkan khasiat herbal
  • Berbicara dengan virus

Berjemur Matahari

Antara pukul 09.00-10.00 secara rutin berjemur matahari. Biasanya, berjemur selama 20 menit sudah terasa melelahkan sekaligus menyegarkan.   

Berbicara Dengan Makhluk Yang Ada di Tubuh Kita

Sentuhan adalah hal yang paling menyenangkan bagi orang yang sedang sakit atau sedih. Saat saya terkena covid, suami sayapun terkena covid yang lebih parah dari saya. Maka sayapun merawatnya, menggosok badannya dengan minyak dan memeluknya sambil berdialog khusus. Cara ini menurut saya sangat efektif menyembuhkan. Bila Anda merawat orang lain yang sakitnya tidak menular, gosoklah bagian per bagian tubuhnya, dengan minyak putih sambil membacakan doa atau mengajak dialog penyakitnya: “ wahai corona, lembutlah.. Tenanglah.. Kembalilah engkau pada fitrahmu berada dibumi. Tidak untuk menyerang, menalinkan bekerjasama. Mari kita jaga bumi dengan berzikir kepadaNya. Membaca ayat-ayatNya agar kau merasakan aman, tenang, tidak merasa terancam (Zikir, sholawat, alfatehah) Setelah selesai, peluklah erat, sampaikan “I love you”

Me time: Mindful Breathing

Kebiasaannya, susah tidur jelang malam ataupun terbangun jelang subuh dengan tubuh yang rasanya berat.

Maka mindful breathing dengan Tarik nafas 3 hitungan pelan dan melepas nafas dengan 3 hitungan pelan membantu diri ini sedikit lebih rileks mengajak si covid untuk lebih tenang.

Sisipkan kata “Allah” Ketika menarik nafas dan “alhamdulillah” Ketika melepaskan.


Selain merasakan tenang dan menjadi mudah tidur, mindful breathing memunculkan rasa syukur terbesar karena nafas yang diberikan Allah punya kekuatan luar biasa. Nafas adalah penghubung diri dengan dunia. Nafas membuat segala hal baik datang kepada kita. Bila ada rasa nyeri, relakanlah sakit itu ada. Nikmati rasa sakit itu sambil membayangkan dititik yang sakit itu perlahan-lahan terobati oleh nafas berlafaz Allah yang berhembus.

 

Dialog Imajiner Kami Dengan Covid

pak Covid ternyata adalah  trainer.

“assalamu’alaikum.. pak Jamil, bu Sofie.. permisii.. saya mau ngasih training..”

“Training apa pak Covid? Siapa yang ngundang?”

“Lo ini saya diminta langsung sama Bos besar.. khusus buat berdua.. gratis trainingnya. Tentang Silent Mindful Listening “

“Lo pak Covid itukan materi yg kami biasa deliverykan..”

“Ya tapi Anda berdua biar makin mahir, ilmunya ditambah ya dari kami.. coba dirasakan.. “

Kisah Sufi dan Virus

Di wilayah Damaskus pernah terkena wabah. 

Sebelum masuk Damaskus, Wabah tadi bertemu dengan salah satu Wali. 

Wali tadi bertanya.. “Hendak kemana? “

“Oleh Allah diminta ke Damaskus”

“Berapa lama dan berapa banyak Korban? “

“Selama 2 tahun,  1000 korban”. Jawab virus/wabah Penyakit ini

Dua tahun kemudian, setelah selesai tugasnya. Wabah bertemu dengan Wali ini lagi. 

Sang Wali bertanya, “Dua tahun lalu katanya mau membunuh 1000 orang,  kenapa korban 50.000 orang?”

“Aku memang diminta membunuh 1.000 orang.  49.000 lainnya meninggal karena mereka panik,” (disarikan dari Hilyatul Awliya’)

Kisah sufi memang sering tak masuk akal, karena memang begitu jendela kegaiban yang telah tersingkap dari diri mereka mendekatkan pada sang Khalik. Sehingga ada saja kejadian aneh yang bisa mereka lakukan. Tak perlu memperdebatkan kebenaran kejadian ini, hanya bisa kita ambil hikmah kisah ini. Bahwa penyebaran sebuah penyakit dalam diri kita, bisa menjadi berkali lipat Ketika perasaan takut melanda.

6. SURAT TERBAIK UNTUK DOA

“Jika engkau menjenguk orang sakit, mintalah kepadanya agar ia berkenan mendoakanmu, karena doanya seperti doa malaikat.” (HR. Ibnu Majah)

Jenguklah orang-orang sakit, dan mintalah kepada mereka agar berkenan mendoakanmu, karena doa orang sakit itu mustajab dan dia diampuni atas dosanya.” (HR. Thabrani dan Baihaqi)

Doa orang yang sakit tidak ditolak sampai ia sembuh.” (HR. Ibnu Abid Dunya dan Baihaqi)

Mengapa demikian istimewanya orang sakit? Karena kebanyakan dari orang yang sakit hanya sibuk dengan mengingat Allah dengan caranya, tidak beraktifitas padat layaknya orang sehat biasanya. Orang yang sedang sakit kebanyakan lebih ingat kepada Allah dan mulutnya tak henti mengucapkan dzikir tentunya.

Kedua, kesabaran atas rasa sakit yang diterima orang yang sakit, menjadi kekuatan baginya untuk mendapatkan hadiah atas permintaannya pada Allah.

Maka bila kita mengalami sakit, bermohonlah sebanyaknya doa untuk diri maupun orang-orang lainnya:

 

Mengajak Covid Zikir dan Sholat Bareng

Khusyumelakukan sholat mengangkat kedua tangan, “Allahu Akbar”

Aku membayangkan diriku sholat Bersama dengan covid yang ada dalam tubuhku ini.

Sebagaimana selama ini, aku mengajak sholat tanaman kesayangan dipot-pot kecil. Ku jejer rapi disamping sajadah. Atau kalau ada Cimeng kucing Kampoong Hening itu yang setia duduk disamping menunggu sholat Bersama.

Dalam hati, aku berkata,” Ya Allah.. Diakan mahlukMu juga. Yang mungkin sedang gelisah hingga bermutasi tidak mengikuti sunatullahnya berada dibumi.

Ia diciptakan olehMu untuk membantu kami, manusia.

Sang kholofah, mahluk pemimpin, pemakmur bumi, pemimpin seluruh alam ini. Harusnya keberadaannya tidak menyerangku.

Ya Allah.. Bait demi bait dalam sholat ini kulantunkan dalam sholat bersamanya. Semoga melembutkan dia, mengembalikan di dalam fitrahnya, dalam kasih sayangMu padanya..

Mendoakan Orang Lain Saat Sakit dan Sulit Tidur

Saat sakit dan sulit tidur, ada banyak ragam mengalihkan kondisi ini pada keadaan lebih baik, yaitu dengan mendoakan orang lain.

Tidak semudah bicara, atau menuliskannya disini. But it’s work. Cobalah untuk berdoa bagi kesembuhan orang lain, mendoakan anak untuk sukses, mendoakan suami rejekinya lancer, atau apapun yang ingin didoakan.

Ini akan mengurangi rasa sakit dan memunculkan rasa damai.

Ya Allah.. Semoga Engkau menyehatkan orang-orang yang terkena covid diseluruh dunia, Engkau tenangkan hati mereka, melewatkan mereka dalam fase pemulihan menjadi benar-benar sehat jasmani dan rohaninya. Selamatkanlah mereka ya Allah didunia maupun diakherat

Dalam keadaan galau, sedih dan panik yang mungkin dialami, Anda bisa menghubungi kami.

Aku Butuh Ditemani Untuk:

Insight Apa Yang Anda Dapatkan?

Area of Expertise!

Vitae molestie metus elementum ornare mauris. Occaecat, atque veniam dictum excepteur.

Vitae molestie metus elementum ornare mauris. Occaecat, atque veniam dictum excepteur.

Vitae molestie metus elementum ornare mauris. Occaecat, atque veniam dictum excepteur.

I am text block. Click edit button to change this text. Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipiscing elit. 

Islamic Ecotherapy : Sehat dan Bahagia

Jadwal Harian Isoman COVID-19

Scroll to Top